Bacaan Injil dan Renungan Katolik Senin 28 Februari 2022 "Orang Kaya Sukar Masuk Kerajaan Allah (Surga)" -->

Header Menu

Bacaan Injil dan Renungan Katolik Senin 28 Februari 2022 "Orang Kaya Sukar Masuk Kerajaan Allah (Surga)"

Patris Trikora
Sabtu, 26 Februari 2022

Bacaan Injil dan Renungan Katolik Senin 28 Februari 2022 "Orang Kaya Sukar Masuk Kerajaan Allah (Surga)"

Bacaan Pertama 1 Petrus 1:3-9 "Bergembiralah akan hal itu, sekalipun sekarang ini kamu seketika harus berdukacita oleh berbagai-bagai pencobaan." 

1:3 Terpujilah Allah dan Bapa Tuhan kita Yesus Kristus, yang karena rahmat-Nya yang besar telah melahirkan kita kembali oleh kebangkitan Yesus Kristus dari antara orang mati, kepada suatu hidup yang penuh pengharapan, 

1:4 untuk menerima suatu bagian yang tidak dapat binasa, yang tidak dapat cemar dan yang tidak dapat layu, yang tersimpan di sorga bagi kamu. 

1:5 Yaitu kamu, yang dipelihara dalam kekuatan Allah karena imanmu sementara kamu menantikan keselamatan yang telah tersedia untuk dinyatakan pada zaman akhir. 

1:6 Bergembiralah akan hal itu, sekalipun sekarang ini kamu seketika harus berdukacita oleh berbagai-bagai pencobaan. 

1:7 Maksud semuanya itu ialah untuk membuktikan kemurnian imanmu? yang jauh lebih tinggi nilainya dari pada emas yang fana, yang diuji kemurniannya dengan api?sehingga kamu memperoleh puji-pujian dan kemuliaan dan kehormatan pada hari Yesus Kristus menyatakan diri-Nya. 

1:8 Sekalipun kamu belum pernah melihat Dia, namun kamu mengasihi-Nya. Kamu percaya kepada Dia, sekalipun kamu sekarang tidak melihat-Nya. Kamu bergembira karena sukacita yang mulia dan yang tidak terkatakan, 

1:9 karena kamu telah mencapai tujuan imanmu, yaitu keselamatan jiwamu.
Bacaan Injil dan Renungan Katolik Senin 28 Februari 2022 "Orang Kaya Sukar Masuk Kerajaan Allah (Surga)"

Bacaan Injil Markus 10:17-27 "Lebih mudah seekor unta melewati lobang jarum dari pada seorang kaya masuk ke dalam Kerajaan Allah."

10:17 Pada waktu Yesus berangkat untuk meneruskan perjalanan-Nya, datanglah seorang berlari-lari mendapatkan Dia dan sambil bertelut di hadapan-Nya ia bertanya: "Guru yang baik, apa yang harus kuperbuat untuk memperoleh hidup yang kekal?" 

10:18 Jawab Yesus: "Mengapa kau katakan Aku baik? Tak seorangpun yang baik selain dari pada Allah saja. 

10:19 Engkau tentu mengetahui segala perintah Allah: Jangan membunuh, jangan berzinah, jangan mencuri, jangan mengucapkan saksi dusta, jangan mengurangi hak orang, hormatilah ayahmu dan ibumu!" 

10:20 Lalu kata orang itu kepada-Nya: "Guru, semuanya itu telah ku turuti sejak masa muda ku." 

10:21 Tetapi Yesus memandang dia dan menaruh kasih kepadanya, lalu berkata kepadanya: "Hanya satu lagi kekurangan mu: pergilah, juallah apa yang kau miliki dan berikanlah itu kepada orang-orang miskin, maka engkau akan beroleh harta di sorga, kemudian datanglah ke mari dan ikutlah Aku." 

10:22 Mendengar perkataan itu ia menjadi kecewa, lalu pergi dengan sedih, sebab banyak hartanya. 

10:23 Lalu Yesus memandang murid-murid-Nya di sekeliling-Nya dan berkata kepada mereka: "Alangkah sukarnya orang yang beruang masuk ke dalam Kerajaan Allah." 

10:24 Murid-murid-Nya tercengang mendengar perkataan-Nya itu. Tetapi Yesus menyambung lagi: "Anak-anak-Ku, alangkah sukarnya masuk ke dalam Kerajaan Allah. 

10:25 Lebih mudah seekor unta melewati lobang jarum dari pada seorang kaya masuk ke dalam Kerajaan Allah." 

10:26 Mereka makin gempar dan berkata seorang kepada yang lain: "Jika demikian, siapakah yang dapat diselamatkan?" 

10:27 Yesus memandang mereka dan berkata: "Bagi manusia hal itu tidak mungkin, tetapi bukan demikian bagi Allah. Sebab segala sesuatu adalah mungkin bagi Allah."

RENUNGAN KATOLIK 


Saudara terkasih dalam Kristus Yesus, Pada Bacaan Injil hari ini kita diajak untuk mengenal dasar dari sikap saling memberi. 

Seorang pemuda serba berkecukupan datang kepada Yesus karena ia kekurangan satu hal (Markus 10:17-27). Dia menginginkan kedamaian dan kebahagiaan abadi yang tidak dapat dibeli dengan uang. Namun, jawaban yang dia dapatkan bukanlah yang dia cari. Dia memprotes bahwa dia mematuhi semua perintah, tetapi Yesus berbicara kepada masalah di dalam hatinya. 

Satu hal yang menghalanginya untuk menyerahkan dirinya dengan sepenuh hati kepada Tuhan. Meskipun dia tidak kekurangan apa pun dalam barang-barang materi, dia tetap memiliki apa yang dia miliki. 

Dia menempatkan harapan dan keamanannya pada apa yang dia miliki. Jadi ketika Yesus menantangnya untuk menjadikan Allah satu-satunya milik dan hartanya yang sejati, dia menjadi sedih. 
Harapan dan harta yang salah tempat 

Mengapa dia pergi dari Yesus dengan kesedihan daripada dengan sukacita? Harta karunnya dan harapannya untuk kebahagiaan salah tempat. Yesus menantang pemuda itu karena hatinya posesif. 

Dia takut memberi kepada orang lain karena takut kehilangan apa yang telah diperolehnya. Dia mencari kebahagiaan dan keamanan dalam apa yang dia miliki daripada dalam siapa dia bisa mencintai dan melayani dan memberikan dirinya dalam pengabdian yang tak terbagi.

Kegembiraan terbesar mungkin 


Mengapa Yesus menyuruh murid-muridnya untuk “menjual semua” demi harta kerajaannya? Harta memiliki hubungan khusus dengan hati, tempat keinginan dan kerinduan, tempat kemauan dan fokus. Hal yang paling kita utamakan adalah harta tertinggi kita. Tuhan sendiri adalah harta terbesar yang dapat kita miliki. 

Menyerahkan segalanya untuk memiliki Tuhan sebagai harta kita bukanlah kesedihan, tetapi sukacita terbesar. [Lihat perumpamaan Yesus tentang harta terpendam di ladang dalam Matius 13:44.] 

Menjual semua yang kita miliki dapat berarti melepaskan keterikatan, persahabatan, pengaruh, pekerjaan, hiburan, gaya hidup. Benar-benar apa saja yang mungkin berdiri di jalan Allah kita yang pengasih pertama dan terutama dalam hidup kita dan memberikan yang terbaik yang kita bisa dengan waktu, sumber daya, hadiah, dan pelayanan kita. 
Harta tak ternilai dari kerajaan Allah 

Mereka yang murah hati terhadap Tuhan dan sesama mereka menemukan bahwa mereka tidak dapat menandingi Tuhan dalam kemurahan hati-Nya terhadap kita. Tuhan memberkati kita dengan harta tak ternilai dari kerajaan-Nya, kebebasan dari ketakutan dan kuasa mencengkeram dosa, keegoisan dan kesombongan yang menghalangi cinta dan kasih karunia-Nya dalam hidup kita. 

Kebebasan dari kesepian, keterasingan dan penolakan yang menjauhkan anak-anaknya dari hidup bersama dalam cinta, kedamaian, dan persatuan. Dan kebebasan dari keputusasaan, keputusasaan, dan kekecewaan yang membutakan visi kita tentang kuasa Tuhan untuk menyembuhkan setiap luka, membalut setiap luka, dan menghilangkan setiap noda yang merusak citra Tuhan di dalam diri kita. 

Tuhan memberi kita harta yang tidak bisa dibeli dengan uang. Hanya Dia yang benar-benar dapat memuaskan kerinduan dan keinginan terdalam hati kita. Apakah Anda bersedia berpisah dengan apa pun yang mungkin menghalangi Anda untuk mencari sukacita sejati bersama Yesus? 

Mengapa Yesus mengeluarkan peringatan yang begitu keras kepada orang kaya (juga kepada kita semua yang ingin menjadi kaya)? Apakah dia benar-benar menentang kekayaan? Kita tahu bahwa Yesus tidak menentang kekayaan itu sendiri, juga tidak menentang orang kaya. 

Dia punya banyak teman yang kaya, termasuk beberapa pemungut cukai yang terkenal jahat! Seseorang bahkan menjadi rasul! Peringatan Yesus menegaskan kembali ajaran hikmat Perjanjian Lama: Lebih baik orang miskin yang bersih kelakuannya dari pada orang kaya yang sesat jalannya (Amsal 28:6; lihat juga Mazmur 37:16). Jangan melelahkan diri Anda untuk menjadi kaya; cukup bijaksana untuk berhenti (Amsal 23:4).
Di mana kita menemukan keamanan sejati?

Yesus tampaknya mengatakan bahwa hampir tidak mungkin bagi orang kaya untuk hidup sebagai warga kerajaan Allah. Unta dianggap sebagai hewan terbesar di Palestina. “Mata jarum” dapat diartikan secara harfiah atau dapat secara kiasan menggambarkan gerbang sempit dan rendah tembok kota yang digunakan oleh para pelancong ketika gerbang umum yang lebih besar dikunci setelah gelap. 

Seorang pria berukuran normal harus “menurunkan” dirinya untuk memasuki gerbang itu. Seekor unta benar-benar harus berlutut dan merangkak melewatinya. 

Mengapa Yesus begitu berhati-hati tentang kekayaan? Kekayaan dapat membuat kita menjadi mandiri secara palsu. Jemaat di Laodikia diperingatkan tentang sikap mereka terhadap kekayaan dan rasa aman yang salah: “Sebab kamu berkata, aku kaya, aku makmur, dan aku tidak membutuhkan apa-apa” (Wahyu 3:17). 

Kekayaan juga dapat membawa kita ke dalam keinginan yang menyakitkan dan keegoisan (lihat 1 Timotius 6:9-10). Lihatlah pelajaran yang Yesus berikan tentang orang kaya dan anak-anaknya yang menolak untuk membantu orang miskin Lazarus (lihat Lukas 16:19 dst). Mereka juga lalai melayani Tuhan. 

Kita kehilangan apa yang kita simpan; kita mendapatkan apa yang kita berikan. Tepat setelah seorang pemuda kaya menolak untuk mengikuti Yesus, Petrus, dengan kasar ingin tahu apa yang akan dia dan murid-murid lain dapatkan darinya karena mereka telah dengan bebas menerima tawaran Yesus untuk mengikutinya tanpa syarat (Markus 10:28-30). 

Yesus berbicara dengan sangat jujur: Mereka yang meninggalkan segalanya demi Dia akan menerima seratus kali lebih banyak sekarang, bahkan dalam kehidupan ini, serta kehidupan setelah kematian. 

Injil menyajikan kepada kita sebuah paradoks: kita kehilangan apa yang kita simpan, dan kita memperoleh apa yang kita berikan. Ketika kita kehilangan hidup kita untuk Yesus Kristus, kita mendapatkan harta yang tak ternilai dan warisan yang bertahan selamanya. 

Apa pun yang kita berikan kepada Tuhan akan kembali seratus kali lipat. Kedermawanan mengalir dari hati yang penuh rasa syukur atas limpahan rahmat dan karunia yang Allah berikan. Dan kemurahan hati akan dibalas dengan berlimpah, baik di dunia ini maupun di kehidupan yang akan datang (Amsal 3:9-10, Lukas 6:38). 

Apa investasi terbaik yang dapat Anda lakukan dengan hidup Anda sekarang dan masa depan? Yesus menawarkan kepada kita harta yang tak tertandingi yang tidak dapat dibeli dengan uang dan tidak dapat dicuri oleh pencuri. 

Hal yang paling kita utamakan adalah harta tertinggi kita. Kekayaan materi akan membelenggu kita ke bumi ini kecuali kita menjaga hati kita dan menaruh harta kita pada Allah dan kerajaan-Nya yang kekal. Di mana hartamu? 

Yesus tidak segan-segan memberi tahu para murid-Nya bahwa mereka dapat mengharapkan berkat dari Allah dan penganiayaan dari dunia yang bertentangan dengan Allah dan jalan-jalan-Nya. 

Kita seharusnya tidak terkejut atau takut pada mereka yang mencoba mengintimidasi atau menentang kita ketika kita berdiri untuk kerajaan kebenaran dan kebenaran Allah. 

Tidak ada hadiah atau harta duniawi yang dapat menandingi sukacita dan kebahagiaan mengetahui kasih, belas kasihan, dan kedamaian Tuhan dan sukacita mengetahui bahwa nama kita tertulis di surga di mana kita akan tinggal bersama Tuhan selamanya. Tahukah Anda sukacita Tuhan dan harta yang Dia simpan bagi kita di surga?

DOA RENUNGAN KATOLIK 


Allah Bapa sumber pengharapan, Engkau telah mengikat perjanjian dengan semua orang melalui Yesus yang terurapi. Semoga kami selalu berpegang teguh pada Dia dan berkembang menjadi umat yang patuh setia. 

Dengan pengantaraan Yesus Kristus, Putra-Mu, Tuhan kami, yang bersama Dikau, dalam persatuan Roh Kudus, hidup dan berkuasa, Allah, sepanjang segala masa. Amin 

Demikian Bacaan Injil dan Renungan Katolik Senin 28 Februari 2022. Kiranya dalam segala pergumulan hidup, kita selalu mengandalkan Tuhan dan jadilah berkat bagi sesama. Semoga***

Bacaan Injil dan Renungan Katolik Senin 28 Februari 2022  "Orang Kaya Sukar Masuk Kerajaan Allah (Surga)"