Bacaan Injil dan Renungan Katolik Hari Ini Minggu 22 Mei 2022 -->

Header Menu

Bacaan Injil dan Renungan Katolik Hari Ini Minggu 22 Mei 2022

Patris Trikora
Sabtu, 21 Mei 2022

Bacaan Injil dan Renungan Katolik Hari Ini Minggu 22 Mei 2022


"Roh Kudus, yang akan diutus oleh Bapa dalam nama-Ku, Dialah yang akan mengajarkan segala sesuatu kepadamu"


Bacaan Injil Yohanes 14:23-29 "Roh Kudus, yang akan diutus oleh Bapa dalam nama-Ku, Dialah yang akan mengajarkan segala sesuatu kepadamu"


Jawab Yesus: "Jika seorang mengasihi Aku, ia akan menuruti firman-Ku dan Bapa-Ku akan mengasihi dia dan Kami akan datang kepadanya dan diam bersama-sama dengan dia.

Barangsiapa tidak mengasihi Aku, ia tidak menuruti firman-Ku; dan firman yang kamu dengar itu bukanlah dari pada-Ku, melainkan dari Bapa yang mengutus Aku.

Semuanya itu Kukatakan kepadamu, selagi Aku berada bersama-sama dengan kamu; tetapi Penghibur, yaitu Roh Kudus, yang akan diutus oleh Bapa dalam nama-Ku, Dialah yang akan mengajarkan segala sesuatu kepadamu dan akan mengingatkan kamu akan semua yang telah Kukatakan kepadamu.

Damai sejahtera Kutinggalkan bagimu. Damai sejahtera-Ku Kuberikan kepadamu, dan apa yang Kuberikan tidak seperti yang diberikan oleh dunia kepadamu. Janganlah gelisah dan gentar hatimu.

Kamu telah mendengar, bahwa Aku telah berkata kepadamu: Aku pergi, tetapi Aku datang kembali kepadamu. Sekiranya kamu mengasihi Aku, kamu tentu akan bersukacita karena Aku pergi kepada Bapa-Ku, sebab Bapa lebih besar dari pada Aku.

Dan sekarang juga Aku mengatakannya kepadamu sebelum hal itu terjadi, supaya kamu percaya, apabila hal itu terjadi.

Renungan Katolik Hari Ini Minggu 22 Mei 2022


Saudara Terkasih dalam Kristus, dalam Bacaan Injil hari Ini Tuhan Yesus berkata bahwa "Roh Kudus, Yang Akan Ditutus Oleh Bapa Dalam Nama-Ku"

Setelah Perjamuan Paskah, Yesus mengajarkan kepada para Rasul-Nya cara kembali kepada Bapa Surgawi dan cara memperlihatkan kasih mereka bagi Juruselamat.

Yesus kemudian menjanjikan para Rasul-Nya bahwa Dia akan mengutus kepada mereka Penghibur yang lain.

Bagian ini adalah kutipan dari kata-kata perpisahan Yesus kepada murid-murid-Nya. Perpisahan yang dimaksudkan oleh Tuhan Yesus bukanlah perpisahan yang kekal. Hanya rencana Tuhan untuk hidup ini yang harus diungkapkan.

Bahwa Tuhan tidak akan selamanya bersama manusia dalam daging, tetapi Yesus harus mengungkapkan rencana-Nya untuk berkorban bagi penebusan dosa manusia dan juga kembali ke tempat kudus-Nya.

Di sini, Kristus akan mengirimkan Roh-Nya untuk menghibur para murid yang ditinggalkan dijelaskan. Rohlah yang akan melanjutkan pekerjaan Kristus dalam kelompok murid-murid-Nya.

Kepergiannya kepada Bapa berarti bahwa Dia tidak benar-benar hadir di tengah-tengah mereka, tetapi Dia akan hadir dalam Roh-Nya, yang melanjutkan karya Kristus, yang memberikan semangat dan kehidupan baru serta penghiburan dalam iman.

Perikop ini dimulai dengan pernyataan Yesus. Jawab Yesus: “Jika seorang mengasihi Aku, ia akan menuruti firman-Ku dan Bapa-Ku akan mengasihi dia dan Kami akan datang kepadanya dan diam bersama-sama dengan dia.” (ayat 23).

Pernyataan ini sangat jelas dan tegas, pertanyaannya adalah apakah Anda dan saya benar-benar mencintai Yesus?

Kemuridan Yesus tidak ditunjukkan dalam label dan nama, baptisan atau berbagai pemberian yang diterima seseorang, terutama dengan membawa bendera tinggi-tinggi untuk dipamerkan sebagai murid Kristus, tetapi dalam sikap dan tindakan kasih terhadap sesama. Kasih adalah karakter setiap orang yang percaya kepada Kristus Pemilik kehidupan (1 Kor 13:1-13).

Misteri Allah Tritunggal, pokok iman kita, telah menyatukan kita dalam misteri itu di mana kita diikutsertakan untuk ikut ambil bagian dalam pekerjaan Allah, untuk menyelamatkan dan menyucikan orang lain.

Peduli dan peduli terhadap kebutuhan sesama dan ciptakan kedamaian, persaudaraan sesuai amanat Yesus yaitu "Damai sejahtera Kutinggalkan bagimu. Damai sejahtera-Ku Kuberikan kepadamu, dan apa yang Kuberikan tidak seperti yang diberikan oleh dunia kepadamu. Janganlah gelisah dan gentar hatimu” (ayat 27).

Begitu pula pengalaman perjuangan St. Paulus dan Barnabas, berani memberi kesaksian hidup yang dibimbing dan dipenuhi Roh Kudus dalam mewartakan Injil keseluruh dunia (Kis. 15:28).

Pekerjaan Kristus di dalam Gereja adalah karya yang dipimpin oleh Roh. Roh inilah yang mengikat hubungan Kristus dengan Bapa-Nya, dan orang-orang dengan Bapa dan Anak.

Karena jika seseorang percaya dan mengasihi Kristus, maka Bapa dan Kristus akan hadir kepadanya. Kehadiran itu juga merupakan kehadiran Roh-Nya.

Yesus menjanjikan perdamaian kepada orang-orang. Kedamaian yang tidak datang dari dunia ini, tetapi kedamaian yang didasarkan pada hubungan ilahi.

Kedamaian yang merupakan situasi penyelamatan, yang timbul dari kemurahan Tuhan yang ingin menyelamatkan manusia. Kedamaian ini adalah hadiah tetapi juga kewajiban.

Anugerah karena berasal dari pekerjaan Tuhan, tetapi juga kewajiban karena masih merupakan tawaran bagi manusia. Manusia harus mampu menawarkan kepada orang lain kedamaian ilahi itu.

Yesus meminta untuk tidak gelisah dan takut ketika Yesus pergi kepada Bapa. Kita hanya menjadi resah dan gemetar ketika kita tidak hidup dalam damai, dalam kasih-Nya, jika kita tidak mengasihi-Nya, tidak mengikuti perintah-Nya.

Yesus menjanjikan Roh Kudus. Roh Kudus yang “mengajarkan segala sesuatu kepadamu dan akan mengingatkan kamu akan segala yang telah Kukatakan kepadamu” (ayat 26).

Bacaan Injil ini menegaskan salah satu tugas sang Penghibur, yakni Roh Kudus, ialah: mengajarkan segala sesuatu kepadamu dan akan mengingatkan kamu akan semua yang telah Kukatakan kepadamu.

Roh Kudus tidak mengajarkan hal yang baru, karena memang seluruh kepenuhan Allah berkenan diam di dalam Dia, yakni Kristus Tuhan (Kol 1: 19).

Perintah atau ajaran mana yang akan diajarkan selalu oleh Roh Kudus-Nya? Perintah itu adalah perintah cinta kasih, sebab semua orang akan tahu, bahwa kamu adalah murid-murid-Ku, yaitu jikalau kamu saling mengasihi (lYoh 13: 35).

Cinta kasih adalah perintah Tuhan, maka seseorang yang mengasihi Aku, akan menuruti segala perintah-Ku, tegas Yesus, dan sebaliknya barangsiapa tidak mengasihi Aku, ia tidak menuruti firman-Ku.

Cinta kasih adalah kehendak Tuhan Allah sendiri, sang Empunya kehidupan. Perintah ini akan selalu diingatkan dan diajarkan oleh Roh-Nya yang satu dan sama.

Orang yang benar-benar menyadari peran Roh Kudus dalam dirinya adalah mereka yang menjalankan perintah kasih, dan sebaliknya yang menjalankan hukum cinta adalah orang yang benar-benar menyadari gerakan Roh Kudus dalam dirinya.

Dengan demikian sepantasnya kita renungkan dan bertanya pada pribadi kita masing-masing, Sudahkah saya menaati perintah Tuhan?

Doa Renungan Katolik Hari Ini Minggu 22 Mei 2022


Tuhan Yesus, Engkau telah mengutus Roh Kudus untuk membimbing kami dalam perziarahan kami di bumi ini, kami mohon bukakan hati kami untuk mampu menanggapi karya Roh Kudus-Mu dalam kehidupan kami agar kami dapat menjadi pembawa terang bagi sesama kami, Amin.

Demikian Bacaan Injil dan Renungan Katolik Hari Ini Minggu 22 Mei 2022. Kiranya Roh Kudus menguasai Hati dan Pikiran Kita sehingga kita dapat menjadi pewarta Kebenaran bagi sesama. Semoga***